Tuesday, August 25, 2009

HAMPIR SAMA, TAPI HAKIKATNYA TETAP BERBEZA



-Kesinambungan dr n3 “AWAS: STATUS “HADITH” INI DIRAGUI!”-


Setelah menerima SMS dari seorang teman yg mengforwardkan mesej tentang “doa malaikat Jibril menjelang Ramadhan…” yg akhirnya membawa saya kepada entri bertajuk “AWAS: STATUS “HADITH” INI DIRAGUI!”, semalam teman sebilik pula bertanyakan tentang “hadith” yg sama, diterimanya dari teman melalui email.

Hmm… Nampaknya “hadith” ini masih lagi tersebar di kalangan mereka yg mungkin leka dan alpa kerana tidak menyiasat status “hadith” ini terlebih dahulu. Bagi mereka yg sudah terlanjur menyebarkannya ekoran ketidaktahuan, seeloknya mohon maafla kepada semua penerima forward mesej kalian. Ketepikanlah ego dan rasa malu demi menyampaikan kebenaran…

Persoalannya di sini, bagaimana “hadith” ini boleh timbul? Ini terjadi ekoran salah fahaman manusia dalam mentafsir hadith. Mereka tidak mengkaji asal-usul hadith dengan teliti, baik dari sudut sanad (perawi2 hadith) mahupun matan (isi kandungan) hadith tersebut.

Dipercayai, “hadith” ini ada kaitannya dengan satu lagi hadith yg mana matan hadith tersebut seolah2 hampir sama dengan yg disebar-sebarkan ini. Kedua-duanya menyebut bahawa Rasulullah mengaminkan doa malaikat Jibril. Tetapi, kalau dikaji matan kedua-duanya, pasti akan ketemu perbezaannya yg begitu ketara.

Matan yg hampir serupa adalah begini:

Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah (ra) katanya: Rasulullah SAW bersabda: Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kamipun berhimpun. Lalu Rasulullah SAW menaiki anak tangga mimbar seraya berkata: Amin. Ketika naik ke anak tangga kedua, Rasulullah SAW berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, berkata lagi: Amin. Ketika Rasulullah SAW turun (dari mimbar) kamipun bertanya: Ya Rasulallah, kami telah mendengar sesuatu dari tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini.

Lalu Baginda Rasulullah SAW menjawab:

"Sesungguhnya Jibrail (as) telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya: Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut. Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya. Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibubapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya." - Hadits Riwayat Bazzar dlm Majma'uz Zawaid 10/1675-166, Hakim 4/153 disahihkannya & disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi dari Ka'ab bin Ujrah, diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari dlm Adabul Mufrad no. 644 (Shahih Al-Adabul Mufrad No.500 dari Jabir bin Abdillah).





Lihatlah betapa besarnya perbezaan antara kepalsuan yg disebarkan dengan apa yg sebenarnya dimaksudkan di dalam hadith. Menyebut tentang isu Ramadhan, hadith sebenar mengatakan celakalah orang yg mendapati Ramadhan tetapi tidak diampuni dosanya (iaitu orang yg tetap membuat dosa di bulan Ramadhan), manakala yg dimaksudkan dalam doa Jibrail itu pula menyebut tentang hal bermaaf-maafan sebelum tibanya kedatangan Ramadhan.

Justeru itu, berhati-hatilah dalam menyebarkan hadith kerana ancaman menyebar hadith palsu sangatlah berat. Mungkin anda tidak tahu, namun anda perlu sentiasa berhati-hati tentang sumber dan kesahihannya sebelum mengforwardkannya kepada orang lain…Sentiasalah ingat akan hadith Nabi yg bermaksud:
"Barangsiapa yang dengan sengaja berdusta ke atas aku, maka tersedialah baginya tempat duduk dari api neraka." - Hadis Sahih (Mutawattir): Dikeluarkan Imam al-Bukhari, Imam Muslim, Ibn Majah, ad-Darimi dan lain-lain. Lihat Sahih al-Bukhari, hadis no – 109 (Kitab al-Ilm, Bab dosa berdusta keatas Nabi SAW). Dikeluarkan Imam Muslim di dalam Sahih Muslim, hadis no – 3 dan 4 (Muqaddimah - Bab berdusta keatas Rasulullah SAW).



Notakaki: Hadith ini dikategorikan sebagai Mutawatir, yg mana ianya sangatlah tinggi martabatnya. Maka berhati-hatilah supaya kita tidak disiapkan Allah dengan api neraka dengan sebab kelalaian kita. Na3uzubillahi min dzaaliik… WALLAHU A3LAM…


3 comments:

  1. erk... adoi kenapa tu? kite de salah cakap pape ke?

    ReplyDelete
  2. kalau anda belum hafal hadist 100 hadist jangan menyebut2 hadist palsu,

    ReplyDelete

Related Posts with Thumbnails